CARA MEMBANGUN KECERDASAN PADA ANAK

Bagaimana cara Membangun Kecerdasan Anak supaya cerdas dan kreatif. Seri pendidikan Islam untuk anak Muslim
Oleh A. Fatih Syuhud
Ditulis untuk Buletin SISWA MTs MA Al Khoirot
Ponpes Alkhoirot , Karangsuko, Malang (Jatim)

Apakah kecerdasan anak merupakan bawaan lahir atau dapat distimulasi atau dibangun? Jawaban para ahli adalah kedua-duanya. Anak terlahir dengan membawa genetika kecerdasan tertentu yang diperoleh dari orang tuanya. Tetapi pada waktu yang sama, kecerdasan otak yang sudah ada juga dapat ditingkatkan dengan menstimulasi atau merangsang perkembangan sel-sel otaknya.

Ahli fisiologi menyatakan bahwa ada periode singkat dalam masa anak-anak saat di mana mereka sangat sensitif pada bentuk pembelajaran terterntu. Konsep nilai benar dan salah dibentuk pada periode ini. Apabila periode sensitif ini dimanfaatkan secara maksimal oleh orang tua untuk merangsang otak anak, hasilnya akan luar biasa. Sebaliknya, apabila peiode ini dibiarkan berlalu begitu saja, ada kemungkinan anak akan kesulitan untuk mempelajari hal-hal tertentu kelak.

Karena karakteristik fisiologis otak anak yang khas inilah, ia memiliki kemampuan mempelajari dua atau tiga bahasa sekaligus lebih mudah dari pada orang dewasa.

Menurut Maria Montessori, seorang ahli fisiologi dan edukator Italia, periode sensitif anak dapat diklasifikasikan ke dalam enam periode sebagai berikut:

1. Periode sensitif pada perintah
2. Periode perbaikan indra rasa
3. Periode sensitif bahasa
4. Periode sensitif untuk berjalan
5. Periode sensitif tertarik pada objek-objek kecil
6. Periode sensitif pada aspek sosial kehidupan

Periode Sensitif Menurut Usia versi Maria Montessori
Usia Sensitifitas
Lahir sampai 3 tahun Usia serapan: Anak menyerap seluruh informasi yang masuk
Masa pembelajaran pancaindera: anak menggunakan seluruh pancaindera untuk memahami and menyerap informasi pada lingkungannya
1½ sampai 3 tahun Bahasa: anak membangun dasar kemampuan berbahasa
1½ sampai 4 tahun Pengembangan dan koordinasi kemampuan otot, tertarik pada objek-objek kecil, belajar menggenggam dan melepaskan.
2 sampai 4 tahun Sangat dinamis dengan perbaikan koordinasi dan gerakan, semakin tertarik pada bahasa dan komunikasi (anak suka bercerita), mengenal tempat / ruangan.
2½ sampai 6 tahun Dapat mennggabungkan seluruh pancaindera dengan baik untuk belajar dan beradaptasi pada lingkungan.
3 sampai 6 tahun Tertarik dan mengagumi dunia dewasa: mereka ingin meniru orang dewasa seperti orang tua dan guru.
4 sampai 5 tahun Menggunakan tangan dan jari untuk memotong, menulis dan melukis. Kemampuan meraba sudah bagus.
4½ sampai 6 tahun Siap untuk dapat membaca dan menghitung, dan akhirnya mampu membaca dan menghitung.

Perlu diketahui bahwa 50 persen dari keseluruhan kapasitas kecerdasan manusia sudah terbangun pada saat anak berumur 4 tahun dan 80 persen pada usia 8 tahun. Setelah itu, kemampuan mental hanya dapat berubah sekitar 20 persen. Oleh karena itu, membangun kecerdasan anak yang terpenting adalah saat usia pra-sekolah sampai masa remaja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s